Belajar Dari Bulan, Bumi dan Matahari (BBM)

Terang Bulan
Bulan

Malam sudah sampai ditengah-tengah, suara jalanan pun telah lengang. Dan seperti biasanya kantuk ini pun tak kunjung datang. Suasana kontrakan pun kian sepi, hanya meninggalkan suara televisi yang ditinggal tidur penghuninya. Ingat kata seorang teman, obat mujarab ketika sulit tidur adalah membaca buku. Buku yang saya maksudkan agar mendatangkan lelap lebih mudah, ternyata malah berkebalikan. Biasanya belum sampai dua halaman, mata ini pasti sudah rapat-rapat menutup begitu pula dengan bukunya. Lembar demi lembar saya telusuri samudera aksara bermakna, tak lelah mata membaca, fikiran mencerna dan seringnya hati cenut-cenut.

Kantuk yang tak kunjung datang menyebabkan ku berpikir untuk berbuat sesuatu ditengah malam yang hening ini. Mencari teman untuk ngobrol pun tak ada. Akhirnya ku ayunkan langkah kaki ini menuju lantai dua rumah kontrakan. Untungnya malam itu cerah, tidak ada awan mendung yang menyelimuti. Ku melihat bintang dan bulan tersenyum melihat kedatanganku malam itu. Seketika itu teringat kisah nabi Yusuf yang pernah bermimpi melihat bintang, matahari dan bulan yang semua bersujud kepadanya.

“(Ingatlah), ketika Yusuf berkata kepada ayahnya: “Wahai ayahku, sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku.” (QS. Fusuf : 4)

Langit malam itu ku pandangi dengan seksama, lau ku bertanya pada diri ini apa yang mereka lakukan dimalam hari ketika para penghuni bumi sedang tertidur pulas? Dan pertanyaan lain muncul, bagaimana cara mereka menyapa ketika bulan, bumi, dan matahari berpapasan?

Teringat ilmu Fisika Dasar yang sudah didapat, bahwa bulan, bumi, dan matahari adalah kesatuan tim yang bekerjasama dan bekerjakeras demi satu tujuan. Ibarat sebuah perjalanan, bekerja keras tentu adalah sebuah gerak langkah menuju satu tujuan. Jika kita diam tanpa sebuah gerakan apapun, tentu kita tidak akan pernah sampai pada sebuah tujuan. Bukankah alam semesta pun bergerak? Bayangkan seandainya bumi berhenti bergerak, matahari enggan berputar, planet dan bintang-bintang berdiam diri, tentu kita tahu apa yang akan terjadi dengan kehidupan manusia dan alam semesta raya. Atau mungkin salah satu dari mereka mogok bekerja dan saling iri satu samalain, tentu kita tahu apa yang akan terjadi dengan kehidupan manusia dan alam semesta raya. Bayangkan matahari dan bumi dengan jarak sekitar 148 juta kilometer. Bagaimana menyatukan hati keduanya? Begitu pula bumi dengan bulan dan bulan dengan matahari. Bagaimana menyatukan hati keduanya?

Tetapi mereka cukup setia satu samalain, bulan setia kepada bumi dengan mengitarinya. Bumi pun kompak dengan bulan mengitari matahari secara bersama-sama. Mereka tidak saling bermalas-malasan dalam mengemban amanah dari sang Khallik. Mereka bergerak dengan tugas mereka masig-masing.

Alangkah indahnya ketika kita berada dalam satu tim mencontoh dari kerjasama dan kerjakeras bulan, bumi, dan matahari yang selalu bergerak, tidak ada yang saling cemburu serta saling setia satu samalain.

Ah, malam ini ku terlalu lama membayangkan sesuatu. Ternyata kesulitanku akibat tidak datangnya ngantuk malam itu ada sesuatau yang bisa ku ambil pelajaran. Belajar dari bulan yang memberikan kelambutan yang merupakan sifat dari sang Khalik Al Lathiif Yang Maha Lembut. Belajar dari Matahari yang selalu bersinar yang juga merupakan sifat dari sang Khalik An Nuur Yang Maha Bercahaya. Juga belajar kerjasama, kerjakeras, dan kesetiaan dari bulan, bumi, dan matahari.

Akhirnya rasa kantuk itupun datang. Ku putuskan untuk turun dan segera tidur karena esok hari ku harus mengurusi sesuatu dikampus.

About febrian hadi

Biasa Namun Tak Sederhana

Posted on 27 Maret 2011, in Agama, Cerita, Motivasi and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink. 6 Komentar.

  1. Nice post, I like this posting….
    manusia memang mahkluk berpikir, karena mempunyai perangkat yang bernama akal =)
    keep blogging..

  2. Kita bisa belajar dari siapa saja, termasuk BBM itu ya🙂

  3. isi tulisan yang mengagumkan🙂
    AWESOME!

Silahkan berkomentar :-)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: